fbpx
No menu items!
ADVERTISEMENT

3 Penyebab Pusing Setelah Makan Daging dan Solusinya

Promo

ADVERTISEMENT

LAYAR NEWS — Ternyata, beberapa orang sering merasa pusing setelah makan daging sapi. Alasannya bisa bermacam-macam. Salah satunya adalah kandungan lemak dalam daging sapi yang dapat mempengaruhi aliran darah ke otak dan menyebabkan pusing.

Selain itu, ada juga kemungkinan kandungan histamin dalam daging sapi yang bisa memicu reaksi alergi dan menyebabkan gejala pusing. Beberapa orang juga mungkin mengalami intoleransi terhadap protein dalam daging sapi, seperti intoleransi laktosa atau intoleransi histamin, yang membuat mereka pusing setelah mengonsumsinya.

Proses pengolahan daging sapi juga berpengaruh, misalnya jika tidak dimasak dengan baik atau terkontaminasi bakteri, bisa menyebabkan keracunan makanan yang berujung pada gejala pusing.

ADVERTISEMENT

Jika Anda sering mengalami pusing setelah makan daging sapi, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi untuk mencari tahu penyebab pastinya dan mencari solusinya.

Meski daging menawarkan banyak manfaat kesehatan bagi tubuh Anda, makanan satu ini ternyata bisa menyebabkan sakit kepala atau pusing menurut American Migraine Foundation.

Berikut beberapa hal yang bisa menjadi penyebab Anda sering pusing setelah makan daging kambing, sapi, dan daging lainnya.

ADVERTISEMENT
  1. Alergi daging
    Mengonsumsi daging dapat menyebabkan pusing pada beberapa orang karena mereka mengalami alergi terhadap daging.

Ya, meskipun biasanya alergi dipicu oleh makanan seperti susu, seafood, atau telur, ada beberapa orang yang justru mengalami alergi terhadap daging.

Makanan-makanan tersebut dapat merangsang tubuh untuk memproduksi histamin, yang merupakan zat yang berperan dalam reaksi alergi di dalam sistem kekebalan tubuh.

Baca juga:  Simak Dampak Konsumsi Minuman Bersoda Setelah Olahraga 

Histamin dapat menyebabkan reaksi kekebalan yang berlebihan, yang ditandai dengan gejala seperti gatal-gatal pada kulit, mual, bersin-bersin, atau pusing.

ADVERTISEMENT

Untuk mengatasi pusing setelah makan daging kambing, sapi, dan jenis daging lainnya, Anda dapat mengonsumsi antihistamin.

Pada dasarnya, semua jenis daging hewan ternak dapat memicu alergi pada orang yang sensitif. Dalam beberapa kasus, alergi terhadap daging sapi merupakan jenis alergi daging yang paling umum terjadi.

  1. Keracunan makanan
    Pusing setelah mengonsumsi daging juga bisa disebabkan oleh keracunan makanan akibat daging yang terkontaminasi oleh berbagai jenis bakteri, seperti Salmonella, E. coli, atau Listeria. Hal ini terjadi terutama jika daging tidak diolah dengan benar.

Selain mengurangi nilai gizi daging, pengolahan yang tidak tepat juga dapat menyebabkan keracunan makanan.

Gejala keracunan makanan biasanya muncul beberapa jam atau beberapa hari setelah mengonsumsi daging yang terkontaminasi. Gejala tersebut meliputi sakit perut, mual dan muntah, pusing, dan diare.

Jika Anda mengalami gejala yang tidak kunjung membaik atau bahkan semakin buruk, segera cari bantuan medis.

  1. Terlalu banyak makan daging
    Terlalu banyak mengonsumsi daging juga dapat menjadi penyebab pusing setelah makan. Daging merupakan sumber zat besi yang penting bagi tubuh, terutama untuk pembentukan sel darah merah yang sehat.

Namun, jika dikonsumsi dalam jumlah yang berlebihan, hal tersebut dapat menyebabkan keracunan zat besi. Keracunan zat besi umumnya menimbulkan gejala dalam waktu enam jam setelah overdosis dan dapat mempengaruhi berbagai bagian tubuh.

Baca juga:  Apa Itu Heatsroke Akibat Suhu Panas dan Bagaimana Cara Mencegahnya?

Setelah mengonsumsi daging sapi atau kambing secara berlebihan, gejala yang mungkin muncul meliputi pusing, sakit kepala, mual, muntah, diare, nyeri perut, gelisah, dan mengantuk. Keracunan zat besi juga dapat mempengaruhi saluran pernapasan, paru-paru, dan sistem saraf.

Penting untuk dicatat bahwa kondisi ini lebih umum terjadi pada orang yang memiliki riwayat penyakit tertentu, seperti hemokromatosis. Hemokromatosis adalah kondisi genetik yang menyebabkan penyerapan zat besi dari makanan secara berlebihan.

Apabila Anda mengalami gejala yang serius seperti napas cepat, jantung berdebar, pingsan, kejang, atau tekanan darah rendah, segera cari bantuan medis. Penting juga untuk berkonsultasi dengan dokter jika Anda memiliki riwayat penyakit terkait penyerapan zat besi yang tidak normal.

Cara mengatasi kepala pusing setelah makan daging
Sakit kepala setelah makan daging kambing atau sapi biasanya tidak serius, tapi keluhan ini bisa sangat mengganggu.

Berikut beberapa cara yang bisa Anda terapkan untuk mengatasi kepala pusing setelah makan daging.

Untuk mengatasi kepala pusing setelah mengonsumsi daging kambing atau sapi, Anda dapat mencoba beberapa cara berikut:

  1. Perhatikan porsi makan: Hindari makan dalam porsi yang berlebihan. Terlalu banyak makan daging dapat memberikan beban pada sistem pencernaan dan meningkatkan risiko terjadinya ketidaknyamanan, termasuk sakit kepala. Pastikan Anda makan dengan porsi yang seimbang dan sesuai dengan kebutuhan tubuh.
  2. Perhatikan cara pengolahan daging: Pastikan daging yang Anda konsumsi telah diolah dengan baik dan higienis. Hindari mengonsumsi daging yang masih mentah atau kurang matang, karena dapat meningkatkan risiko infeksi atau keracunan makanan yang dapat menyebabkan sakit kepala. Pastikan daging matang secara merata dan sesuai dengan standar keamanan pangan.
  3. Perhatikan kualitas daging: Pilihlah daging yang segar dan berkualitas baik. Daging yang berkualitas buruk atau telah mengalami kerusakan dapat mengandung zat-zat yang berpotensi menyebabkan reaksi negatif pada tubuh, termasuk sakit kepala. Pastikan Anda membeli daging dari sumber yang terpercaya dan simpan daging dengan benar untuk menjaga keutuhannya.
  4. Minum cukup air: Dehidrasi dapat menjadi faktor yang memicu sakit kepala. Pastikan Anda minum cukup air setelah makan daging, karena air membantu menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh dan mengurangi risiko dehidrasi yang dapat memicu sakit kepala.
  5. Menghindari faktor pemicu lainnya: Beberapa orang dapat mengalami sakit kepala setelah mengonsumsi daging karena faktor lain seperti bumbu atau rempah yang digunakan dalam pengolahan daging. Jika Anda mencurigai bahwa faktor lain selain daging yang menjadi penyebab kepala pusing, perhatikan pola makan Anda dan hindari faktor pemicu yang dapat memicu reaksi negatif.
Baca juga:  Paparan Cahaya Malam Hari Tingkatkan Risiko Diabetes

Jika keluhan kepala pusing setelah makan daging berlanjut atau sangat mengganggu, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter atau profesional kesehatan untuk evaluasi lebih lanjut dan saran yang tepat.

ADVERTISEMENT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

ADVERTISEMENT

Terkini

Di Makassar, Penyuluhan Pencegahan Bahaya Narkoba Sasar Siswa Baru Momen MPLS

LAYAR NEWS, Makassar - Satuan Narkoba, Polrestabes Makassar, menggelar penyuluhan tentang bahaya narkoba dalam momen Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah...
ADVERTISEMENT

Populer

Berita Terkait

ADVERTISEMENT