fbpx
No menu items!
ADVERTISEMENT

PM Finlandia Sebut Eropa Terlalu Bergantung pada Teknologi China

Promo

ADVERTISEMENT

LAYAR NEWS — Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin mengatakan saat ini Eropa terlalu bergantung pada teknologi China. Ia menekankan Benua Biru harus mewaspadai ketergantungan ini.

“Mari jujur, kami sudah rentan, kami melihatnya ketika kami melihat cip atau semikonduktor, kami terlalu bergantung,” kata Marin dalam acara perusahaan rintisan di Helsinki, Slush, Kamis (17/11/2022).

Baca juga:  1 Warga Tewas Tertimpa Material Bangunan Saat Angin Kencang

Marin mengatakan Eropa harus belajar dari ketergantungannya pada energi Rusia yang mengarah pada krisis energi di Eropa serta lemahnya pasokan medis selama pandemi Covid-19.

ADVERTISEMENT

“Kami harus memastikan kami memiliki kemampuan dan pengetahuan untuk membangun teknologi-teknologi ini dan tidak tergantung pada China dan negara otoriter lainnya yang memiliki logika berbeda dengan yang dimiliki negara-negara demokrasi,” kata Marin.

Baca juga:  Ketua DPRD Rudianto Lallo Ikut Bermain di Laga Final Turnamen Piala Ketua DPRD Makassar

Marin mendesak Eropa lebih banyak berinvestasi untuk mengembangkan beberapa bidang teknologinya sendiri seperti kecerdasan artifisial dan komputasi kuantum.

“Saya sangat khawatir mengenai bagian teknologi ini karena saya takut kami membuat kesalahan yang sama dengan teknologi dan solusi digital dan juga bahan mentah yang kami butuhkan untuk membangun teknologi-teknologi ini,” tambahnya.

ADVERTISEMENT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

ADVERTISEMENT

Terkini

BK DPRD Sulsel Klarifikasi Calon Komisioner KPID Dugaan Pelanggaran PKPI 

Badan Kehormatan (BK) DPRD Sulsel terus bergerak memproses dugaan pelanggaran aturan seleksi Calon Anggota KPID yang dilaksanakan Komisi A dengan memanggil sejumlah calon komisioner untuk diminta klarifikasi
ADVERTISEMENT

Populer

Berita Terkait

ADVERTISEMENT