fbpx
No menu items!
ADVERTISEMENT

Rupiah Turun Ditengah Pasar Menunggu Rilis Inflasi Domestik

Promo

ADVERTISEMENT

LAYAR NEWS, JAKARTA – Nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) di awal pekan dibuka turun, di tengah pasar menunggu rilis inflasi domestik.

Pada awal perdagangan Senin pagi, rupiah merosot 23 poin atau 0,15 persen menjadi Rp15.880 per dolar AS dari sebelumnya sebesar Rp15.857 per dolar AS.

“Hari ini Badan Pusat Statistik akan merilis data inflasi pada Maret 2024,” kata Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede, di Jakarta, Senin (01/03/2024).

ADVERTISEMENT
Baca juga:  Tersebar di Empat Titik, 120 Gerobak Pisang Epe Temani Masyarakat Nobar

Inflasi Maret 2024 diperkirakan berkisar 0,58 persen month on month (mom) atau 3,11 persen year on year (yoy), terutama disebabkan oleh inflasi bahan makanan sejalan dengan peningkatan permintaan pada masa Ramadhan.

Meskipun rupiah diperdagangkan sideways dan dalam rentang yang terbatas, kinerja pasar obligasi domestik cenderung membaik pada Kamis (28/3).

Imbal hasil (yield) surat berharga negara (SBN) benchmark turun 3-5 basis poin (bps). Pekan lalu, yield obligasi Pemerintah Indonesia tenor 10 tahun meningkat sebesar 4 bps di tengah depresiasi rupiah.

ADVERTISEMENT
Baca juga:  Pererat Hubungan, Pelindo 4 Undang Pengguna Jasa Gathering di Yogjakarta

Pekan lalu, rata-rata harian volume perdagangan obligasi pemerintah tercatat Rp24,11 triliun, lebih tinggi dibandingkan pekan sebelumnya, yang mencatat rata-rata Rp19,43 triliun.

Kepemilikan asing pada obligasi Pemerintah Indonesia turun Rp1,2 triliun menjadi Rp809 triliun atau sebesar 14,22 persen dari total beredar pada 27 Maret 2024.

Sementara itu, angka produk domestik bruto (PDB) AS kuartal IV-2023 direvisi. PDB AS direvisi naik menjadi 3,4 persen secara kuartalan (quarter over quarter) dibandingkan 3,2 persen pada kuartal yang sama tahun sebelumnya, mengindikasikan bahwa kondisi perekonomian AS yang lebih solid dari perkiraan sebelumnya.

ADVERTISEMENT
Baca juga:  Rupiah Melemah Jadi Rp15.962 Ditengah Kenaikan Inflasi Domestik

Apresiasi dolar AS juga didukung oleh kepercayaan konsumen yang lebih kuat. U Mich Sentiment pada Maret 2024 naik menjadi 79,4, tertinggi dalam tiga tahun terakhir, mencerminkan permintaan konsumen yang kuat.

Josua memperkirakan kurs rupiah bergerak di rentang Rp15.850 per dolar AS sampai dengan Rp15.950 per dolar AS.

Sumber: Antaranews

ADVERTISEMENT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

ADVERTISEMENT

Terkini

Bakal Rekrut Calon Pantarlih, Ketua KPU Bantaeng Beri Penguatan PPS

Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Tompobulu melaksanakan rapat koordinasi pembentukan petugas Pemutakhiran Data Pemilih (PPDP)
ADVERTISEMENT

Populer

Berita Terkait

ADVERTISEMENT