fbpx
No menu items!
ADVERTISEMENT

Virus Corona Sulit Menyebar di Indonesia? Ini Penjelasannya!

Promo

ADVERTISEMENT

Layar.news, Makassar – Virus corona walau masih terkonsentrasi di China, tetapi sudah menyebar ke 28 negara lain.

Walau negara tetangga sudah melaporkan temuan kasus virus corona, tetapi belum ada satu kasus pun yang dilaporkan di Indonesia.

Dilansir dari CNBC Indonesia, Virus yang resmi diberi nama COVID-19 itu diduga kuat berasal dari sebuah pasar seafood di Wuhan yang juga menjual berbagai hewan liar.

ADVERTISEMENT

Jumlah kasus positif corona terus diamati setiap harinya dan laju pertambahan yang signifikan mulai teramati pada 20 Januari lalu.

Walau tak semematikan SARS yang mortalitasnya mencapai 10%, COVID-19 yang tingkat mortalitasnya hanya 2% ini mampu menyebar dengan sangat cepat.

Bahkan jumlah kasus yang dilaporkan akibat terjangkit virus corona sudah melebihi kasus SARS 17 tahun silam.

ADVERTISEMENT

Pada 2002-2003, SARS telah menyebabkan 8.096 orang terkena penyakit dan 774 orang meninggal dunia.

Jumlah kasus yang ditimbulkan akibat COVID-19 yang tengah merebak saat ini sudah mencapai 10x dari jumlah kasus SARS.

Berdasarkan data terbaru yang dirilis oleh John Hopkins University CSSE, sudah ada 75.200 kasus orang yang terinfeksi virus corona hingga hari ini, Rabu (19/2/2020).

ADVERTISEMENT

Jumlah korban meninggal mencapai 2.012 orang.

Sebanyak 5 orang yang dikabarkan meninggal dunia akibat serangan virus ini dilaporkan di luar China, masing-masing satu di Hong Kong, Perancis, Jepang, Filipina dan Thailand.

Baca juga:  Unhas Bakal Bentuk S3 Forensik Bantu Polisi Tangani Kasus Kejahatan

Virus Corona di Indonesia

Virus ini sudah menyebar ke 28 negara termasuk negara-negara di Asia Tenggara.

Seperti Singapura (81 kasus), Thailand (35 kasus), Malaysia (22 kasus), Vietnam (16 kasus) dan Kamboja (1 kasus).

Namun yang janggal adalah Indonesia menjadi satu-satunya negara di kawasan Asia Tenggara yang sama sekali tidak melaporkan adanya kasus virus corona.

Peneliti dari Harvard T H Chan Medical School sempat memberikan pernyataan bahwa tidak adanya laporan kasus corona di Indonesia kemungkinan mengindikasikan adanya kasus yang tak terdeteksi.

Namun kecurigaan itu langsung ditepis oleh Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. Menteri Kesehatan menegaskan bahwa Indonesia memiliki cara deteksinya yang tersertifikasi dan tak ada yang ditutup-tutupi.

Indonesia sempat menduga ada lebih dari 60 orang yang suspect terkena virus corona. Namun setelah dicek hasilnya negatif.

Bahkan lebih dari 250 warga Indonesia yang dipulangkan dari Wuhan dan dikarantina di Natuna dinyatakan negatif semua.

Saat ini sudah ada 4 WNI yang dinyatakan positif terkena virus corona.

Namun semuanya dilaporkan di luar Indonesia, tiga di antaranya dilaporkan di kapal pesiar Diamond Princess yang saat ini dikarantina di Yokohama dan satu di Singapura.

Baca juga:  Melihat Cara Pemerintah Tingkatkan Daya Tarik Objek Wisata Rammang-rammang 

Namun ajaibnya WNI yang terinfeksi virus corona di Singapura dinyatakan sembuh hari ini.

Gejala dan Pencegahan Virus Corona

Orang Indonesia Kebal?

Di sini akan tampak bahwa orang Indonesia seperti ‘kebal’ akan serangan virus mematikan ini.

Apakah benar? Padahal Indonesia punya risiko tinggi juga terkena serangan corona mengingat ada penerbangan langsung yang menuju ke Wuhan.

Profesor Gusti Ngurah Mahardika selaku kepala Laboratorium Biomedis Hewan dan Biologi Molekuler Universitas Udayana mengatakan memang ada kemungkinan virus sudah masuk ke Indonesia, tetapi tak terdeteksi dan tak dilaporkan.

Orang yang terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala tidak pergi ke dokter untuk periksa kesehatan.

“Mereka yang terkena flu tetapi takut dikarantina dan mendapat penanganan khusus mungkin juga tidak pergi ke dokter,” kata Gusti mengutip The Straits Times.

Belum diketahui secara pasti mengapa orang Indonesia tampaknya kebal terhadap patogen yang satu ini.

Sebuah riset yang dilakukan oleh Jasper Fuk-Woo Chan dkk yang dipublikasikan di Journal Emerging Micorbes & Infection.

Riset itu menyebutkan bahwa virus corona baru ini memiliki tingkat kesamaan genetik yang tinggi dengan virus yang menyebabkan SARS pada manusia dan virus corona yang menyerang kelelawar.

Baca juga:  12.267 Personel Polda Sulsel Kawal Pengamanan TPS di Sulsel Dilarang Bawa Senjata Api

Studi lain yang dilakukan oleh K.H Chan yang dipublikasikan di Hindawi pada 2011.

Menyebutkan bahwa virus SARS yang menjadi wabah pada 2002-2003 tak banyak menyerang negara tropis.

Seperti Indonesia, Malaysia dan Thailand karena salah satu faktornya adalah temperatur dan kelembaban.

Virus bertahan di suhu udara dingin

Studi tersebut mengatakan virus dapat bertahan hingga 5 hari pada suhu ruang dan kelembaban relatif 45-50%.

Virus yang menyebabkan SARS tak dapat bertahan lama di kondisi lingkungan yang suhunya tinggi hingga 38 derajat selsius dan kelembaban tinggi (>95%).

Saat ini banyak yang berspekulasi bahwa virus tersebut kurang cocok dengan kondisi yang lembab dan suhu tinggi.

Namun WHO mengatakan hal itu masih sebatas spekulasi. WHO masih membutuhkan data pendukung lainnya untuk bisa mengambil kesimpulan.

Ungkapan orang Indonesia yang kebal juga tak bisa dibenarkan sampai saat ini, mengingat virus ini adalah jenis virus baru yang belum pernah dijumpai.

Baca juga:

ADVERTISEMENT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

ADVERTISEMENT

Terkini

Peringatan Waspada Sarang Buaya Dekat Pemukiman Warga di Makassar

Otoritas terkait telah memasang papan imbauan, waspada buaya dekat pemukiman warga di sekitar Sungai Tallo, Makassar
ADVERTISEMENT

Populer

Berita Terkait

ADVERTISEMENT